Pindah pindah…

Sekarang saya sudah pindah! Bukan pindah domain ataupun pindah agama [nauzubillah deh!].

Tapi pindah kosan! Tepatnya pindah kamar kosan! Hehehe… Penting banget g sih??? Pindah ke kamar yang ukurannya sama di satu kosan yang sama. Hehehe… Tapi karena ‘pemandangan’ di kamar baru lebih enak, jadi lah gw pindah. Hehehe…

Kamar baru, Semangat Baru, Postingan Baru!!! Hehehehe… 😀

Advertisements

Nonton The Simpsons Movie di Blitz Megaplex Grand Indonesia

Akhirnya gw nonton The Simpsons Movie juga, dan akhirnya gw nonton di Blitz Megaplex Grand Indonesia, hehehehe….

Setelah mengantri di antrian yang seperti ini

Akhirnya gw dan 3 saudara gw yang ikutan nonton dapet duduk di B3 – B6 di auditorium 2. Dan setelah gw masuk, waduh… Gede banget studionya! G heran kalo BlitzMegaplex jadi pemegang rekor MURI sebagai bioskop terbesar di Indonesia. Masuk ke dalem auditorium kayak masuk ke hall buat teater gt, gede banget dan ada 2 tingkat, kayak tribun di stadion GBK. Gw nanya ade gw, dan ternyata kursi yang ada di tingkat dua itu adalah satin lounge! Ooow… seperti orang kampung yang baru masuk kota, gw meliat sekitar, sumpah, gede beut… Hehehehe…

OK, lalu kita dicekokin sama iklan2 yang banyak di layar yang suuper guede pisan. Ternyata terselip iklan PAN (Partai Amanat Nasional) ttg pilkada Jakarta! Hehehehe… Iklannya fauzi bowo itu. Gw mikir, hmm… banyak juga yah duitnya buat kampanye. Hehehe… Agak2 ilfil sih liatnya, coz i’m not interested to vote the next Governor. I live in Bandung now! Hehehe…

Sip, halaman tempat tante Titie Said membubuhkan tanda tangan udah keluar, berarti film dah mau dimulai.

Dan film pun dimulai!

Awalnya tuh aneh2 khas simpsons. Hehehe… Yah lengkapnya bisa ditonton sendiri sih..

Gila, selama film berlangsung, gw g berhenti ngakak ngeliatin kekonyolan Homer dan dibantu sama Bart dan penduduk springfield yang lain. Hehehehe….

Tapi Homer emang pol2an dah konyolnya! Hehehehe…

Ada sountrack yang paling gw suka di film ini, judulnya spider pig, babi yang jadi akar masalah film ini.
Liriknya begini:
SPIDER PIG
SPIDER PIG

Does whatever a SPIDER PIG does
Can he swing
From a web

No he cant
He’s a pig

LOOK OOOUUUTTT!!!!

He is a SPIDER PIG!!

Hahaha… sumpah ini konyol berat! Coba lo nyanyikan dengan nada lagu spiderman! Hehehehe…. Gila2….

Kalo gw ceritain semuanya di sini ada beberapa kemungkinan, antara lain, ceritanya bakal garing kalo gw yang nyeritain, dan satu lagi, enakan nonton sendiri deh! Hehehehe…

Nah, ada satu kejutan, si Maggie bisa mengeluarkan kata pertamanya! Ahahaha… tebak apa?? dan saat lo tau, itu bukan seperti kata pertama yang-selalu-diharapkan-oleh-orang-tuanya. Hehehehe….

Selesai nonton, lalu kita keluar dengan tertib, tidak ada kaki lima yang menjual merchandise the simpsons di sepanjang jalan saat kita keluar dan masuk. [Ya iyalah! Lo pikir???]

Yah, sekedar bukti otentik gw dah nonton the simpsons movie

Supir CitiTrans ugal2an!

Huh… sebel gw,, jadi supir buat nyari duit apa nyari mati si???

Ceritanya begini, hari jumat siang ini gw cabut ke jkt naek travel Citi Trans dengan nomor pintu CT-02 jam 14.00. Nah,, setelah gw mendapatkan kebab turki yang dijual di depan tempat keberangkatan Citi Trans di Dipati Ukur, bandung, lalu gw masuk ke mobil. Gw dapet kursi nomor 6, paling belakang sebelah kanan.

*buat yang belum tau, Citi Trans cuman punya muatan 6 kursi di belakang dan 1 kursi di sebelah supir. Kursinya ada 2 kiri kanan setiap baris, dengan gang sempit di tengah yang memisahkan kedua kursi itu*

Mobil mulai bergerak ke arah Pasupati via Dago. Tidak ada masalah yang berarti saat jalan dari Dipati Ukur sampe ke gerbang Pasteur, paling lalu lintas rame n gw g merhatiin jalan karena lagi makan kebab enak gw… Hehehehe…

Lepas dari gerbang tol pasteur, lalu gw tidur. Hehehe….

Tidur…

..

.

Dan tidur…

Akhirnya gw bangun dari tidur gw yang super lelap pas mobil udah masuk ke tol cikampek. Nah, gw baru ngerasain suatu hal yang sangat mengganggu. Supirnya ternyata menyetir dengan ugal2an. Pas gw bangun, gw menyadari kalo mobil isuzu ELF ini berjalan kencang di bahu jalan! Waduh… “G tau peraturan apa ya ni supir bau?!?!”, pikir gw dalam hati.

Tapi kalau melihat lalu lintas sekitar, lalu lintas memang sedang agak ramai karena truk-truk bandel yang ga tau diri berada di jalur kanan, semena-mena mereka berjalan berdampingan, padahal dua-duanya berjalan dengan super lambat. Walhasil, ngantrilah semua mobil di belakangnya. Oke lah, truk2 ini yang cari masalah, tapi si supir ini juga salah! Dia g patut buat ngambil bahu jalan yang bukan diperuntukkan untuk mendahului, masak dia mau mempertaruhkan nyawa 8 orang di mobil ini cuman buat cepet sampe? Woooyy… Dimana otak lo?!?!?!

OK, truk geblek itu udah kelewat, ternyata ni mobil g balik ke jalur yang semestinya, malah jalan lurus lewat bahu jalan. Buset… Gw udah gregetan dalam hati… Anjrit ni supir geblek…

Lewat karawang, lalu cikarang, lalu lintas mulai rame. Seiring dengan mulai ramenya mobil2 di jalan tol ini, makin ugal2an lah sopir geblek ini. Wah… Parah deh.. Ga ngebut sih, tapi dia berjalan lebih cepat diantara mobil2 lain, dimana keadaan sedang pamer paha (Padat Merayap pantat hangat, hehehe….). Dia dengan sesuka hatinya (eh, dia masih punya hati ga yah?) menyalip mobil2 lain, g tau deh dia liat spion dulu ato g, tapi yang pasti, dia ngambil jalan tu ngepas banget, walaupun jalur sebelahnya rapat, dia tetep maksa masuk, ya marah lah orang2. G cuman satu dua, tapi banyak loh yang digituin, sumpah, bahaya banget!

Ada yang paling parah adalah, sempet si sopir gila-dan-geblek-minta-ditampol ini mepet sama kijang pada satu lajur yang seharusnya. Jadi coba dibayangkan, satu jalan tol ada 2 lajur, kiri dan kanan. Di lajur kiri lagi ada truk bawa motor banyak beut, nah di lajur kanan, ada mobil ELF sama kijang kotak. Wah,,, breathtaking gila2an. Mana si mobil ini dan kijang itu g ada yang mau ngalah, sebenarnya yang salah tu si sopir geblek ini, karena dia ngambil jalan orang seenaknya.

Lewat pabrik maspion yang berbau khas, jalan tol udah 3 jalur, gw kira bakal damai. Ternyata, si sopir geblek ini ugal2an ngambil jalan orang seenaknya dicombine sama ngambil jalur bahu jalan. Dia cuman ‘insaf’ pas ada highway patrol, a.k.a. polisi. Lewat dari polisi, lanjut lagi..

Bahkan pas udah nyampe bekasi barat, tepatnya lewatin mesjid al-azhar jakapermai nan indah itu, gw kesal sekali karena gw g bisa liat tuh mesjid, kehalang sama truk! Karena sopir geblek ini lagi2 mengambil bahu jalan! Padahal ada 4 lajur di sana! Masih aja ngambil bahu jalan! Haduuuhhh…. Dasar tu sopir !#$&*^@#$&*!$*&@#*&$@#*&$^*!@#@! !!!!

Jadi gw ngasih travel warning buat kalian2 yang mau naek travel Citi Trans, pikir2 aja kalo mau naik travel ini.

*I edited the ending of this post for some reasons*

Sariawan yang menahun…

Huhuhu… T_T

Dah beberapa hari ini gw lagi sariawan di pangkal mulut, di dinding mulut yang deket anak tekak. Itu tuh,, yang di belakang sana,,, kalo makan jadi tersiksa deh.. T_T

atiiiit….

Hot Spot di Halte Busway dan Budaya Orang Indonesia

Baru balik dari kampus, lalu gw lihat artikel ini.

Disebutlah bahwa hari ini telah diresmikan fasilitas internet dan hotspot di halte Dukuh Atas yang merupakan salah satu halte dari banyak halte transjakarta busway di Jakarta.  Melihat foto-foto bang yos mencoba menggunakan internet pada salah satu komputer dari dua komputer yang disediakan di sana, membuat saya berpikir, berapa lama dua komputer itu akan tahan, setidaknya bisa dipakai. Lain lagi cerita kalau komputer tersebut tiba-tiba hilang dicuri atau rusak.

Melihat dari “budaya” orang Indonesia yang menurut saya yang (maaf) kurang memelihara sekitar, saya merasa terobosan yang dilakukan dengan disediakannya dua komputer yang terhubung dengan internet adalah sesuatu hal yang beresiko tinggi.

Pertama, kebiasaan kebanyakan orang indonesia yang tidak pernah merawat barang yang sudah ada dapat membuat komputer tersebut menjadi mudah rusak. Kemungkinan rusak bisa karena kemasukan virus atau secara sistematikal komputer, dimana terdapat kemungkinan OS yang dipakai menjadi rusak. Atau kerusakan yang bersifat fisik, yaitu antara lain, resiko kemalingan, keyboard hancur, mouse hilang, protektor monitor rusak, ataupun stand komputer tersebut yang lenyap.

Kedua, kebiasaan kebanyakan orang Indonesia yang latah oleh sesuatu yang baru, dapat membuat komputer tersebut menjadi daya tarik baru, sehingga ramai orang yang ingin mencobanya. Jika orang ramai ingin mencobanya, maka akan terjadi antrian yang panjang, yang membuat situasi halte tidak kondusif.

Ketiga, kecenderungan fasilitas ini menjadi sesuatu hal yang mubazir. Karena jika dilihat dari kecenderungan penumpang transjakarta busway yang kebanyakan orang-orang kantoran yang sibuk dan selalu terburu-buru, fasilitas hotspot menjadi jarang dipakai orang. Saya tidak pernah melihat penumpang busway yang duduk-duduk, santai menunggu bis datang karena TIMETABLE, atau tertib dalam mengantri masuk bis. Penumpang selalu mengantri berdiri, berdesak-desakan dan tidak tertib. Jika mereka ingin sekedar connect ke hotspot dengan menggunakan PDA mereka ataupun laptop, butuh sedikit waktu tambahan untuk connect. Hal ini saja tidak bisa dilakukan jika penumpang selalu berdesakan masuk bis dan tidak tertib. Karena hotspot jarang dipakai, ditambah kegiatan perawatan sarana yang jelek, akan membuat access point yang ada menjadi ‘mayat’. Suatu hal yang sia-sia.

Namun, jika fasilitas secondary ini didukung oleh pelayanan primer yang prima, pelayanan primer yang dimaksudkan di sini adalah penambahan jumlah armada bis, teraturnya jadwal keberangkatan dan kedatangan armada pada halte dan perawatan segala sarana dengan baik, tentunya fasilitas internet pada halte ini akan menjadi hal yang sangat berguna untuk menjadi kegiatan sambilan para penumpang menunggu.

Mengapa?  Karena dengan sesuainya jumlah armada busway akan dapat menampung lebih banyak penumpang, sehingga antrian di halte tidak semrawut dan kondisi halte menjadi nyaman. Lalu dengan teratur dan pastinya jadwal keberangkatan dan kedatangan bis dapat mengurangi kepadatan penumpang menunggu. Penumpang dapat memastikan jadwal mereka masing2. Dan dengan teraturnya jadwal, tidak akan ada penumpukan penumpang dan waktu menunggu bis tidak akan timpang.

Ayo, bangun transportasi Jakarta!

Apakah harus Ekstrakurikuler dibekukan agar tercipta ketertiban sekolah??

Pagi-pagi buta ini gw buka detik dan baca artikel ini.

Anak kelas 1 di SMAN 70 tidak boleh ikut ekstrakurikuler karena ekskul di sana dibekukan, alasannya agar “diperketat lagi”. Ini yang gw baca di artikel itu, tapi gw masih bingung alasan yang diberikan, karena alasan yang diberikan tidak jelas. Saya bukan alumni SMAN 70, post ini hanya opini dari seorang yang sudah melewati jenjang SMA, dan bukan korban dari ekskul.

Okeh, sekarang kita bahas dulu apa yang dimaksud dengan Kegiatan Ekstrakurikuler. Kegiatan Ekstrakurikuler adalah kegiatan-kegiatan siswa di luar jam pelajaran sekolah dalam suatu organisasi yang mempunyai tujuan mengasah keterampilan dan/atau soft-skill siswa. Bisa dalam bidang kesenian, olahraga, agama, bahasa, dll.

Kegiatan ekstrakurikuler memang diselenggarakan oleh tiap sekolah untuk melengkapi nilai-nilai pendidikan yang tidak terdapat di Kegiatan Belajar Mengajar (KBM). Namun, mengapa kegiatan ini malah sekarang harus dibekukan di suatu sekolah, yang notabene kegiatan ini mempunyai banyak manfaatnya?

Ekskul adalah ajang pembentukan bakat dan ajang kreativitas anak-anak. Malah ekskul sekarang sudah difokuskan untuk menghasilkan produk-produk yang handal di bidangnya, bukan hanya pengisi waktu saja. Sudah banyak nama sekolah yang diharumkan oleh tim-tim dari ekskul tertentu yang berlomba di kancah nasional, bahkan internasional. Gw g perlu nyebut contohnya, yah,, pasti Anda pernah tahu satu dua prestasi bukan??

Pernah juga dalam kasus yang lainnya, di SMA saya dulu, SMAN 78, saya pernah mendapat kabar kalau kegiatan ekskul di sana juga sempat dibekukan. Alasan yang dikemukakan jelas, kegiatan ini dibekukan selama kurang lebih 4 bulan karena dipicu oleh perkelahian antar angkatan. Itu kabar yang saya dapatkan, CMIIW.

Jika kasus yang terjadi di SMAN 70 adalah sama atau mirip dengan yang terjadi di SMAN 78, maka adalah alasan yang relevan untuk membekukanya untuk sementara, untuk memperbaiki kondisi ‘panas’ antar angkatan. Alasan lain yang relevan adalah jika disinyalir adanya kegiatan perploncoan dalam kegiatan2 ini, namun harus ditunjukkan dengan bukti-bukti yang relevan.

Ekstrakurikuler memang mempunyai banyak sisi positif, namun sangat disayangkan, (dulu) ada beberapa nilai-nilai perploncoan yang mengotori kegiatan-kegiatan ekstrakurikuler. Biasanya kotoran ini menggerayangi kegiatan yang dinamakan makrab atau pelantikan, atau semacamnya. Ada segelintir kegiatan-kegiatan yang tidak masuk akal yang dimasukkan dalam format pelantikan. Kalau hanya sebatas jurig malam, masih oke lah. Tapi ada jika ada ‘racun’ yang melengkapinya, itu baru tidak masuk akal. Saya tidak mau memaparkan contoh kegiatan2 yang tidak masuk akal, nanti jadi inspirasi lagi, hehehe…

Tapi saya masih yakin, kegiatan ekstrakurikuler sangat penting dan bermanfaat untuk siswa dan sekolah tersebut. Daripada pulang sekolah keluyuran g jelas, mending latian n ngumpul ekskul, baru keluyuran g jelas, hehehehe….

Terpuruk…

Cukup sudah.

Saatnya berjalan ke depan.

[PaW]

25.07.07

Roda Kehidupan Sedang di Bawah Jenderal!

Aku merasa roda kehidupanku sekarang sedang berada di bawah..

Malas Tingkat Akut…

Jenuh Tingkat Akut…

Bawaan Ngantuk Akut…

Kamar Berantakan Stadium 4…

Kejenuhan Tingkat Akut

Kegaringan Tingkat Akut [ah ini mah dari dulu… :P]

Kekosongan Tingkat Akut…

Kesendirian Tingkat Akut… T_T
Ayo Jenderal!! Bantu aku putar roda ini!! Berat sekali roda ini diputar!! Aku mau cepat2 berada di atas!!

Sekarang Sudah Jaman Sosio-Digitalismus!

Pernahkah anda tertawa di depan komputer?? Sedih?? Ataupun kesal, deg2an, marah dan lainnya??

Saya menyebutnya kejadian tersebut sebagai efek dari  “Sosio-Digitalismus” (hehehe… ini istilah yang saya buat loh…)

Saya pernah diejek oleh om saya waktu saya datang ke Hamburg tahun lalu, dalam suatu percakapan, (Semua percakapan diterjemahkan dalam bahasa Indonesia dari bahasa Jerman)

Om Karl [om saya] :  Pras, makan malam sudah siap!

Saya : Ya, sebentar! Coming…

[lalu saya datang 5 menit kemudian…]

Om Karl : Kamu tadi sedang apa? Tadi kamu tertawa sendiri di atas.

Saya : Saya sedang chatting dengan teman2 saya di messenger.

Om Karl : [nada mengejek] Hebat sekali kamu, kamu bisa berbicara dengan komputer…

.

Pada kesempatan yang lainnya, saat om Karl mengenalkan saya kepada tetangganya Om Peter.

Om Karl : Halo Peter… Perkenalkan ini sepupu saya, Pras. Dia baru datang dari Indonesia.

Om Peter : Pras,, kenalkan, saya peter (kami berjabat tangan)…  Bisa berbahasa Jerman?

Pras : Ya, saya pras. Saya bisa, sedikit.

Om Karl : Anak ini sangat pintar, *cut* [dia memuji saya, saya tidak enak menjelaskannya di sini]. Dia pintar komputer, kerjaannya ngobrol dengan komputer! Dia bisa tertawa-tertawa sendiri dengan komputer!
Om Peter : Ah ya,, anak jaman sekarang memang sangat menggandrungi bermain internet..

.

Sejak teknologi instant messaging diciptakan, manusia menjadi mudah untuk berkomunikasi via internet. Orang2 menjadi lebih sering berkomunikasi dengan orang lain dengan menggunakan internet, ketimbang bertemu langsung. Apalagi jika ingin berkomunikasi dengan orang lain yang terpisah jarak yang jauh. Mereka berpikir, daripada telepon SLI atau SLJJ yang mahal, mendingan kita chatting aja di internet.

Diciptakannya forum dan milis membuat orang2 dapat berdiskusi secara online, mengemukakan pendapat, sharing ini itu, dan lain2.

Terlebih sejak diciptakannya blogging, friendster dan kawannya, dan VoIP. Friendster dapat membuat orang dapat mengenal orang lain secara cyber, dapat tau lagu kesukannya, hobinya dan lain2. Tidak sedikit teman2 saya yang jadian karena berkenalan via FS. Blogging juga dapat membuat orang lain mengetahui seluk beluk pemikiran dan/atau kegiatan sehari-harinya sesuai post yang dipublish. Apalagi VoIP, saya sudah [akhirnya] merasakan VoIP dari Jerman ke Jakarta, lalu juga video call dari Hamburg – Bandung via YM. Dunia serasa sangat dekat, dan orang dapat bersosialisasi dengan mudahnya menggunakan internet dan fitur2nya.

Sekarang Jaman SOSIO-DIGITALISMUS! Hehehehe… 😀

Dan sekarang aku menjadi trio macan…

Hari ini cape banget karna dari pagi sampe malem gw ada di kampus. Pagi2 jam 9 ada UTS mavek sampe jam 11. Lalu gw ngumpul2 sama anak2 LO wisudaan buat briefing awal, yang akhirnya cuman ketemu bentar n ngobrol2 bentar ama yang lain.

Gw mau ngegambarin dalam bentuk waktu2 kronologis:

09.00
Gw UTS Mavek, kuliah yang gw ulang di semester pendek ini. Soalnya lumayan bisa gw jawab, tinggal kita lihat hasilnya nanti.

10.45
UTS Mavek selesai, gw langsung ke himpunan buat ngumpul LO, taunya cuman ada Angga, dan gw tertarik melihat gladi resik outdoornya 2006. Gw juga mau ketemu Rindang n Fany, buat nanyain tugas APBO. Tapi di tengah jalan gw ketemu sama Andra n Irfan, yang notabene jadi LO, akhirnya gw briefing di jalan bareng dia sambil berdiri. Semua udah jela, jadi gw langsung ke CC buat liat gladi resik outdoor wisudaan.

11.00
Ternyata gladi resiknya dah beres. Setelah selesai, gw nanya ke fany apakah kita bisa asistensi APBO sama kak Miri. Kita berjalan kaki kembali ke himpunan.

11.30
Tadinya gw janji sama Andra buat jumatan bareng, ternyata perut gw lapar menahun. Karena tak sanggup lagi menahan lapar, gw langsung duluan ke Salman buat makan, bareng sama Alsa n Angga.

12.00
Kita di GSG Salman, khutbah Jumat udah mulai. Khotibnya IF banget loh! Dia bilang di khutbahnya tentang kehidupan, “… menurut Object Oriented Analysis Design, setiap objek2 di dunia mempunyai atributes dan method…”. Nah lo,, gw jadi bingung…

12.30
Selesai jumatan, kita jalan balik ke himpunan. Gw ada latihan persembahan angkatan 2005 di sekre 2 jam 1. Setelah sampe di sekre 2, ternyata blum mulai. Gw pergi ke 7602, liat2 ruangan yang lagi diberesin. Lalu gw ngambil ampli dulu di mobilnya shena bareng Jason. Setelah ngambil tuh ampli n naro di 7602, udah jam…

13.00
Kita mulai latihan. Rencananya kita mainin 3 lagu. Ada lagunya ikke nurjanah, judulnya gw lupa. hihihi… Lalu lagu kedua itu Terajana,, dan lagu ketiga adalah Pengalaman pertama. Di 2 lagu yang gw sebutkan terakhir, gw bermain jembe’ (i dunno how to spell it well), semacam gendang2 gitu deh. Setelah kita berdangdut-dangdut, waktu udah menunjukkan pukul…

14.00
Dimana gw, Rindang, dan Fany udah janji mau asistensi.

15.00
Baru mulai asistensi… T_T

15.30
Selesai asistensi, langsung ke sekre II buat latihan persembahan angkatan 05. Dung tak dung dung.. Ahahahha… Katanya gw dangdut berat… Hehehehehe…

16.30
Latihan persembahan angkatan selesai. Lalu gw pergi 7602 liat2 yang ngedekor sambil nyariin Oon dan Jason.

17.00
Akhirnya latihan yang ditunggu-tunggu dimulai! Latihan jadi trio macan yang jadi opening act acara! Hehehehehe… :))  Lalu gw buka file garong.flv yang isinya video klip kucing garong yang sohor diperbincangkan itu. Hehehe… Lalu kita mulai gerakan2 aneh, hasil koreo sendiri. Hehehe… Awalnya gerakan2 kita kurang halus n singkron, jadi kita minta bantuan Shena buat menjadi supervisor koreo kita. Asli, kita blum dapet semua gerakan untuk lagu itu.

Hajar bleh, langsung aja kita ciptain gerakan2 baru. Setelah beberapa kali ngulang tuh lagu [sampe afal gw!], lalu datang Alsa dengan handycamnya. Kita pun jadi malu.. Hehehe… Tapi karena udah tanggung, ntar juga bakal ‘mengobral’ image gw yang menjadi kamdis kaderisasi yang galak berubah menjadi trio macan yang baragajulan, ancur2an parah.

Kita lanjut latihannya… Tiba datang Qbel membawa 2006 ke sekre II, mau naro barang2 katanya. Yah… habis lah sudah… Gw langsung pasang topeng muka 13 biji buat nutupin muka gw biar g malu2in. Hehehe… Ah, tapi karena udah sekali ‘tercebur’, mending menyelam sekalian! Ya udah, kita dengan ga tau malunya ngelanjutin gerakan2 aneh itu. Hehehhe…

18.00
Latihan (akhirnya) selesai. Gw cape banget, keringetan n gerah. Gw minta ijin pulang dulu ke kosan buat ngambil baju buat persembahan angkatan n lain2nya.

18.45
Gw dah balik ke kampus, 7609 tepatnya. Iqbal lagi lalu lalang nyiapin acaranya, dia PJ acara Indoor. Yang lainnya udah terlihat bersiap-siap buat acara. Kita, trio macan, langsung nyoba kostum loreng2 macan yang minjem dari 2006. Kostum itu bakal dipake buat mendukung performance kami. Huek… Norak kali… Hehehe….

19.30
Setelah beberapa latian gerakan untuk persembahan divkel dan ngebaca queue card, serta makan (hehehe… gw orang pertama yang makan konsumsi acara!), udah jam 1/2 8,trio macan udah bersiap tampil. Gw g deg2an, karena gw udah pemanasan buat g tau malu sebelum tampil. Hehehehehe….

19.45
SHOWTIME!!! Kita bertiga udah di panggung, siap2 dan nungguin musiknya dimainin oleh operator acara kita, Made, hehehe…

Musik udah mulai dimainin.. dan kita mulai melakukan gerakan2 aneh tersebut… Semua penonton pada ketawa terbahak-bahak! Hehehehe….

19.50
Akhirnya opening actnya selesai! Fiuh… hehehhee…. Dan acara pun dilanjutkan dengan pengisi acara yang sesuai dengan acaranya, bukan aksi gila kayak dari kita bertiga… Hehehehehe…

—-

Setelah gw pikir2,, gw udah kebagian banyak peran di acara wisuda, jadi pendekar arab yang pake sorban n pedang udah, jadi anak SD ama SMA di opening act udah, jadi trio macan udah, jadi dancer di opening act dan masih banyak lagi.. Sekarang saatnya 2006 melanjutkan kegilaan2 kami.. Hehehehe…