A Trip to Kawah Putih

Setelah direncanain dari lama2,, akhirnya rencana kita kesampaian: Touring ke Kawah Putih.

Rencana awalnya gw, Iqbal, Jason, Kukuh, Ewa, Angga, Ibun, Ray R., Bayu Pantat, dan Irfan ngumpul di kanayakan dan berangkat jam 7 pagi. Namun apa daya, jam 8 gw, Iqbal dan Jason baru berangkat buat ngumpul. Tempat ngumpulnya pun diubah di darul hikam, sekalian makan dulu.

Walhasil jam 9 dengan 5 motor (Satria FU150 : Gw dan Kukuh, Shogun SP 125 : Ewa dan Ray, Karisma X 125 : Ibun dan Irfan, Supra X 125 : Angga dan Bayu, Supra Fit 2004 : Jason dan Iqbal) kita baru berangkat dari darul hikam menuju pom bensin DU, ngisi full tank semua, baru deh briefing jalur yang bakal ditempuh. Rencananya adalah dari dago, turun ke braga, lewat Suniaraja, trus ke Otista, lurus ke selatan sampe mentok di jl. BKR, belok kanan, langsung ke arah Kopo, dari Kopo lurus aja ke Soreang dan akhirnya bakal nyampe Ciwidey sebelum naek bukit ke Kawah Putih.

Namun, baru nyampe Dago, deket simpang Cikapayang, udah macet beut.. Ternyata ada pawai anak UNPAD, lagi Dies Natalis ke 50 ternyata kampus sebelah. Macetnya merambat ke arah bawah, akhirnya kita belok kanan ke cikapayang, trus lewat taman sari, depan BEC, pajajaran, stasiun Hall, Paskal (Pasir Kaliki), trus belok kiri, lewat terminal St. Hall, akhirna belok kanan ke Otista. Sumpah, jalur macet parah. Tangan kiri gw pegel nahan kopling trus. Hehehe…

Lewat pasar baru yang super rame dan macet, gw kira perjalanan akan menyenangkan (baca: ga macet) sampe ke kawah putih. Namun, ternyata Otista adalah sentra perdagangan, even hari Sabtu aja tetep rame. Haduh,,, konsekuensinya adalah,, macet… Sampe ke simpang Lapangan Tegalega (atau Tegal Lega yah?), belok kanan. Jalan lumayan rame, dan akhirnya masuk ke sebuah negeri yang padat merayap jika ingin bergerak: KOPO. Wah2… Macet2… “Tangan kiri gw bakal tambah sterk aja nih nahan kopling mulu.”, pikir gw dalam hati. Hehehe…

Lewat dari Kopo, lewat kolong tol, jalan lancar. Alhamdulillah….

Tapi,, terusan Kopo justru lebih parah. Macet parah kayak di Ciledug ato banyak tempat di Jakarta. Weks…

Rombongan pun jadi terpisah gara2 macet ini. Gw mikirnya gw paling depan, karena gw terus jalan nyalip2 di sebelah kiri jalan. Ternyata, setelah lewat kemacetan di sekitar Kopo Square, sampe ke Lanud-yang-gw-lupa-namanya itu, ternyata gw baru menyadari kalo yang lain tuh dah pada nongkrong di bawah pohon di pinggir jalan. Gw nyampe paling terakhir.

Trus kita istirahat bentar, lalu kita foto2.

Setelah kita foto2. Kita briefing sedikit ttg perjalan selanjutnya. Gw yang awalnya jadi sweeper di belakang, sekarang gw jadi scout di depan, karena gw yang tau jalan ke atas. Hehehe…

Kualitas jalan di terusan kopo kurang bagus, namun pas mau masuk kota Soreang, gw dan kukuh terkesima, jalannya bagus… Mulus… dan marka jalan masih putih bersih, artinya jalannya baru di lapis ulang mungkin 2 bulan yang lalu. Hehehe…

Mulai terlihat sawah di kiri kanan jalan. Udara mulai sejuk. Jalanan juga tidak seramai saat di kopo.

Kita hanya melewati Soreang dengan cepatnya, lalu kita sudah keluar dari ibukota Kabupaten Bandung ini. Kualitas jalan di sana memang nomor 1! Gw suka banget. Yah, walaupun sempat ada beberapa ‘hiasan’ kotoran kuda di jalan, karena di jalan tersebut ada trayek delman, kadang suka bikin ngantri mobil di belakangnya.

“Tradisional digabung dengan modern.” Kalimat ini diucapkan Kukuh pas liat jalanan mulus dan mobil lalu lalang, tapi masih ada delman. Begitu juga saat kita melewati jalan yang terhampar di tebing suatu bukit, dan di sebelah kanan jalan ada sebuah lembah yang isinya sawah asri, namun ada lintasan SUTET di atasnya. Hehehe…

Setelah 19 KM dari Soreang, kami pun masuk ke kota Ciwidey. Kota Wisata. Itu slogannya. Ternyata dari kota ciwidey, kami harus menempuh sekitar 10 KM lagi untuk sampai ke Kawah Putih.

Kami melanjutkan perjalanan. Mulai mendaki. Sempat ada mobil mogok saat mendaki, namun tidak membuat macet jalanan.

Dan akhirnya udara makin dingin menyambut kedatangan kami. Belok kiri dari jalan utama, terlihat plang Kawah Putih.

Kami harus membayar retribusi masuk. 7500 rupiah untuk satu orang, 2000 rupiah untuk motor, 5000 untuk mobil.

Setelah bayar, kami harus melanjutkan pendakian kami dengan motor2 kami. Jalanan di sini lebih ‘ganas’ dibandingkan dengan jalanan utama. Jalanan cukup rusak dengan banyak lubang di sana-sini dan batu lepas yang banyak bertebaran di jalan. Cukup berbahaya untuk motor. Jalan juga mendaki dengan tingkat kemiringan yang cukup tinggi. Yang mengakibatkan Iqbal harus turun dari motor Jason agar motornya jason bisa mendaki. Mesin motor gw pun sempat ngedrop RPM nya di sana. Sehingga gw harus tetap menjaga RPM agar tidak ngedrop. Agar mencegah kejadian motor jason yang sama, iqbal akhirnya dibonceng gw, sedangkan kukuh dibonceng jason. Tidak ada masalah saat mendaki sampai parkiran atas.

Pada jam 12-an kami sampai di atasnya atas, top of the top, halah.. Kami pun memarkirkan motor kami di tempat parkir. Udara mulai dingin. Untungnya kami sudah siapkan jaket himpunan melekat di badan, dan celana jeans. Iqbal sendiri yang saltum (salah kostum), dia pake baju kayak mau ke pantai, celana pendek, t-shirt selapis, sendal jepit. Setelan yang lain tuh Jaket himpunan, di dalemnya baru t-shirt, 1 atau 2 lapis, celana jeans, sepatu kets.

Kami berjalan ke arah kawah yang dulunya merupakan tempat tambang belerang saat jaman Belanda. Kawah ini bukan kawah vulkanik seperti di Tangkuban Perahu atau Bromo. Namun sensasi kawah tetap terasa.

Berbekal kamera digital Sony dgn 7.2 Megapixel, dan Nikon F301 jebot, yg dilengkapi lensa 28-70 cf macro, kami mulai berfoto-foto.

 

Setelah lelah foto2 selama hampir sejam, kami memutuskan untuk pulang karena sudah lapar dan blum sholat. Tadinya mau makan di atas, tapi ternyata mahal banget makanan di sana. Sate ayam satu porsi, sepuluh tusuk dan nasi, harganya 14 ribu! Ya ngerti sih kenapa mahal, soalnya transportnya mahal. Hehehe.. tapi tetep aja g bersahabat sama duit anak kosan.

Akhirnya kami pun turun melewati jalan terjal yang sama. Sempat ada 2 orang bule yang jatuh dari motor supra-nya di tikungan yang memang tergolong tajam dengan turunan dan belokan tajam. Lalu ternyata juga ada kecelakaan kecil, si jason jatoh dari motor gara g bs ngontrol motornya, walhasil kaki dan tangannya ada yang luka dan mika lampu depannya pecah. Gw juga sempet ketabrak sama motor pas di Lanud, gw lagi ngambil ke kanan dari berhenti istirahat, lalu ada motor dudul melengos saja, dan nabrak ban depan gw yang lagi belok kanan.

Lalu kita makan di suatu restoran di bawah, dan jam 3 sore kami pulang ke bandung, dan sampe jam 5-an di kosan. Wuih… Cape banget badan gw… Seneng sih,,, tapi capeknya itu loh… 100 KM-an perjalanan gw hari ini… Dan umur motor gw dah masuk 1000-an KM…

Nyampe kosan langsung pada tepar smuanya… Hehehe… Next Trip???

About Prasetyo Andy W.
Mobile technology, social media, and other awesomeness enthusiast. Tech savvy. Software engineer. In love with photography and travelling.

16 Responses to A Trip to Kawah Putih

  1. unyil says:

    aduh seru nya….
    ada referensi ga penginepan nya
    yg pasti murah meriah dapet banyak….heheheee…

  2. lynz says:

    btw ada penginapan ga
    kalo ada sms ke 08811236492
    gw rencananya c mw ksono

  3. johan says:

    klo penginapan banyak di jalan menjelang ke kawah putih.Dari yang kelas tikar sampai spring bed.Penginapannya murahx2 lho, sekelas hotel dengan fasilitas air panas,ac,tv dll 1 thn yang lalu gw 125rb.

  4. ewa says:

    baru baca gan :beer:
    ayo paw kita touring lagi *melirik paw yang duduk di kursi (haha)*

    btw, jaket ane yang dipake pas pose berudu mana yak (thinking)

  5. irfanhanif says:

    Sundul2!

    *foto2 kita mejeng di page one-nya google image gan😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: