Busway : Menyelesaikan Masalah dengan Masalah

Judul post kali ini nyontek2 jargonnya pegadaian dikit, lalu dimodifikasi.. hehe..
—-

Tiga hari udah gw lewati di jakarta ini, setelah 2 minggu gw ga ke jakarta. Lalu, gw pun kaget karna dalam kurun waktu yang singkat, ternyata kota yang gubernurnya baru dilantik ini punya banyak perubahan. Dan yang paling kerasa adalah, gw baru tau kalo udah dibangun jalur busway buat koridor 8, 9, 10 deh kalo g salah. Nah,, gw yakin semua orang pasti tau kalo lagi dibangun jalur busway, kenapa?? karena setiap pembangunan jalur busway, pasti ngebuat macet jalan! huh.. sebal gw..

Dibangunnya busway atau dikenal juga dengan nama TransJakarta ato TiJe ini gw yakin karena ingin menjadi solusi kemacetan dan hiruk pikuk transportasi umum Jakarta. Begitu juga dengan proyek monorel.. [yang ini kok ga kedengeran gaungnya yah??]

Tapi,, efek samping dari bikin proyek di tengah jalan protokol jakarta kerasa banget sama pejalan-pejalan jakarta. Macet dimana-mana.. Masak dari bunderan senayan ke semanggi yang biasanya cuman 5-15 menit, sekarang malah jadi setengah jam! Malah gw sempet baca di detikcom ada laporan kalo dari senayan ke semanggi makan waktu sejam! Waduh… Padahal proyek pembangunan busway ada di Gatsu. Waduh… ekor kemacetannya malah sampe senayan. Gila…

Tak ubahnya di pancoran, sama di cempaka putih. Kemaren pas gw baru nyampe jkt dari bandung, gw minta diturunin di izzi pizza pancoran, yang terletak di hook simpang pancoran yang ada patung “Tunjuk Satu Bintang” itu. Gw yang datang dari arah cawang harus muter di kolong flyover ke arah cawang lagi buat bisa ke izzi pizza situ. Biasanya sih ga macet. Taunya… Butuh perjuangan buat bisa nyampe sana. Jalanan masih macet dong?! Sedangkan udah jam 1/2 10 malem. Salut gw sama proyek busway yang sukses menambah jumlah orang stress di jalan. Hehehe…
—-

Ngomong2 proyek busway ini, gw jadi bingung ngeliat proyek pembangunan jalur busway di sepanjang jalan Gatsu n Jl. Suprapto (itu tuh, di bawah jalan tol layang cawang-tj. priok). Coba deh kalo kamu jalan2 sepanjang Gatsu (Gatot Subroto) itu dan ngeliat jalur busway yang bener2 rapat kanan sama jalan tol, haltenya mau ditaro dimana yah??

Gw malah liat di depan komdak, ada corak2 cat yang menyerupai gambaran jalur busway yang memang di sana belum dilapisi cor. Corak2 cat itu menggambarkan kalo “jalur” itu bakal ngambil jalan agak ke kiri sepanjang sekitar 30 meter. Waduh, curiga nanti haltenya ada di sebelah kanan, dan jalurnya bakal ngambil jalan lagi ke arah kiri, padahal dah makan satu jalur gatsu??

Nah, kalo di jalan suprapto itu, kemungkinan halte busway bakal ada di atas pembatas jalan yang ada di tengah. Tapi,, biasanya kan kalo mo ke halte busway harus lewat jembatan penyebrangan dulu, nah… kalo di kolong jalan layang gitu, mau ngebangun jembatan penyebrangannya dimana yah?? Ato jangan2, ga bakal ada jembatan penyebrangan gitu? wah,, bahaya juga kalo mau nyebrang ke haltenya..

Ada hal mendasar yang gw bingung dari proyek ini. Proyek ini proyek mungkin proyek yang solutif buat moda transportasi massal jakarta, tapi… kok kayaknya proyek ini memakan lahan bus kota yah? Gimana nih solusinya? kan kasian bus kota yang makin kesingkir. Mending yah… gw punya bayangan kalo semua moda transportasi massal kota tuh diatur sama satu badan khusus, kayak di kota2 besar seperti London dan Hamburg. Biar koordinasinya bisa sinergis.

wew… kayaknya gw mau eksodus ke bandung aja deh,, ga usah tua di jalan kayak di jakarta! hehehe…

About Prasetyo Andy W.
Mobile technology, social media, and other awesomeness enthusiast. Tech savvy. Software engineer. In love with photography and travelling.

3 Responses to Busway : Menyelesaikan Masalah dengan Masalah

  1. Gausah repot2 kaya di kota besar di luar negeri… Sebagian besar kota di luar negeri ya semua busnya udah punya buswaynya sendiri… Cuma di Indonesia aja jadi agak eksklusif gitu…

  2. brahmasta says:

    Hm, gw pernah denger kalo Busway itu dibikin supaya orang yang punya mobil beralih ke busway, jadi bakal ga banyak mobil di jalan-jalan Jakarta.
    Namun kenyataannya, orang-orang tetep pake mobil. Selain karena feedernya kurang, masyarakat “mampu” kita nggak terbiasa naik angkutan umum.
    Jadi makin macetlah Jakarta.

  3. dende says:

    >>..Coba deh kalo kamu jalan2 sepanjang Gatsu (Gatot Subroto)…

    hehe. bukan mau ngomentarin postnya. tapi lucu aja ngeliat ‘kamu’ muncul diantara ‘gw’. hehe *ga penting ya?*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: