Nostalgila part 3 (Sepertinya ini perlu di “up” lagi)

Posting yang ini bukan travel report, tapi tentang pengalaman gw “berkunjung” ke RS. Sulianti Suroso, rumah sakit yang terkenal gara2 jadi tempat penanganan penyakit flu burung.. Semoga seru dan lucu. Tapi kalo garing,, yah,, itu lah gw.. Sigh..

April 08, 2006

 

cerita seru!!! (*saya rasa begitu, doakan aja kalo ceritanya emang seru yah..*)

 

Huh… Second day in jakarta… badan blon sembuh2.. masih demam, flu, dll..

Hari pertama gw nyampe rumah ‘disambut’ dengan matinya burung beo yang nangkring di rumah, yang bikin panik, burungnya mati tiba2! kalo kata pembokat gw sih, jam 2-an gitu burungnya masih idup, gw nyampe rumah dari bandung jam 1/2 5, nah di saat itu juga gw mendapatkan burung beo itu udah terlentang di sangkar tidak bernyawa… huhuhuhu… (*apa coba?!?!*)

serumah gw langsung panik, burungnya langsung dibuang (*maunya sih dikubur/dibakar, tapi apa daya, ga ada tanah kosong buat dijadiin kuburan*). Langsung hari sabtunya (*hari kedua gw di jakarta*), gw serumah langsung pergi ke RSPI Sulianti Suroso (*rumah sakit yang terkenal gara2 flu burung sama polio*) buat ngecek darah, kebetulan tante gw kerja di sana. Dari blok m ke sunter makan waktu 1 jam-an lah. sampe di sana bokap gw nanya ruang instalasi “tok” (*gw rasa sih instalasi itu kaya nama depan dari INSTALASI GAWAT DARURAT*) ke seorang ibu2 yang kerja di sana, gw kira dia ngebawa kita ke tempat yang bener, taunya dia ngebawa kita ke tempat yang benar… benar salah!! Sepanjang jalan ke ruangan yang benar… benar salah itu gw ngedenger ada kaya ‘paduan suara’, tapi kalo ngedengernya serem banget, kaya orang2 nangis gitu. Trus kita jalan lagi, menuju suatu lift. Kata ibu2nya sih, ‘ruangan’ yang dituju ada di lantai 2, jadi kita naik lift. Kita nunggu liftnya, pas liftnya nyampe, pintu liftnya pun terbuka, dan…
gw liat ada satu jenazah, dimasukin ke kantong jenazah warna kuning, ditandu, trus tandunya dibawa sama 2 orang laki2 yang berpakaian serba ‘komplit’, komplit di sini maksudnya bener2 komplit, pake jubah warna ijo, pake masker anti toxic gitu. Kalo lo mo ngebayangin, ngebayangin orang2 yang nandu, bukan jenazah yang ditandu, kalo di film2, kaya orang2 di laboratorium khusus kaya lab2 nuklir ato yang ada radioaktif tinggi gitu de. Serem banget. Ditambah ada 3 orang yang gw rasa itu keluarganya, keluarga jenazah yang ditandu, bukan keluarga yang nandu, yang nangis2 lumayan histeris.

Gw kasian iya, serem iya, shock iya banget! Sumpah deh, gw ke rumah sakit itu ga mau macem2, cuman mau periksa darah doang! Argh…

Akhirnya kita sampe ke ‘ruangan’ yang sangat benar… benar salah!!! Taunya itu ruangan ISOLASI KHUSUS FLU BURUNG!!! Tuh kan… Becanda mulu neh ibu2nya. Ya udah, merasa tertipu, kami pun akhirnya balik ke depan tempat tadi kita ketemu ibu2 tadi, di tengah jalan akhirnya gw tau apa arti dari ‘paduan suara’ itu, taunya ada satu rombongan lagi yang nangis2, ada yang histeris, ada yang ngeliput (*kebetulan itu wartawan TVRI*). Kesimpulannya, gw makin ketakutan, ade gw udah minta mau pulang saking takutnya.

Dan akhirnya pun kita nyampe di resepsionis depan dan akhirnya orang2 situ me-realize, bahwa instalasi yang bokap gw maksud adalah ruang IGD ato UGD. Dan kita pun diambil darahnya…

About Prasetyo Andy W.
Mobile technology, social media, and other awesomeness enthusiast. Tech savvy. Software engineer. In love with photography and travelling.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: