And this is the story

Setelah beberapa hari ini gw terbaring [actually ga terbaring juga sih], maksudnya istirahat, di rumah di Jakarta pasca kejadian bodoh sial di jalan yang menimpa gw dan dipartneri sama ndul [maaf ndul.. hehe], sekarang gw memberanikan diri buat menceritakan kecelakaan yang terjadi hari Minggu kemaren. Hmm.. Let’s start.

Hari minggu kemaren, divkel HMIF ngadain acara amazing race [bisa baca cerita lengkap peserta amazing race di sini]. Tahun ini acaranya bertemakan “wisata kuliner”. Setelah seharian gw yg kali ini masih panitianya ikut muter2 bandung, tibalah gw dan teman2 yang lain di pos terakhir acara itu: Dago Tea House. Setelah acara usai, kami pun kembali pulang ke kosan masing-masing. Ndul waktu itu nebeng gw buat balik dari dago tea house ke kosannya.

Gw dan ndul mulai keluar dari komplek dago tea house dengan motor belalang sembah hitam gw. Sampai di jalan dago, kami pun belok kanan ke arah bawah. Saat itu waktu sudah menunjukkan sekitar jam 6 sore. Namun langit masih cukup cerah.

Lepas dari pom bensin dago atas, kami pun berjalan santai, sekitar 50 km/jam. Lalu gw melihat seorang bapak yang memanggul 2 keranjang di kanan kirinya ingin menyeberang jalan dago dari arah kiri gw.

Di sinilah segala kesialan bermulai. [gw pun mulai ngetik dengan gemetar..]

Gw klakson bapak itu agar dia jangan menyeberang dulu, dan membiarkan gw melaju dulu. Namun sang bapak itu tidak mengindahkan bunyi klakson gw, dia terlihat tidak terusik dengan bunyi klakson gw. Ya udah, gw pun mulai melambatkan laju motor gw sambil mengelakson meminta jalan. Gw pun mengambil jalur lebih ke kanan mengikuti motor yang berada di depan gw, agar gw bisa mendahului sang bapak dengan jarak bapak dan gw yang cukup jauh [baca: aman]. Namun, ternyata motor di depan gw malah melambat dan berhenti karna ingin memutar arah. Sementara sang bapak tetap berjalan menyeberang santai tanpa liat-liat incoming traffic. Setengah kaget, gw pun mengerem sambil mengambil jalur di antara sang bapak, yang gw bingungnya dia benar-benar santai menyebrang, padahal dari tadi dan sampai sekarang gw masih ngelakson-ngelakson, dengan motor tadi. Dan gw pun blum sempat berhenti sempurna. Celah antara bapak dan motor itu makin menyempit..

<- ini ilustrasinya, maaf gambarnya jelek, soalnya bikinnya di paint

Namun sampai gw melewati panggulan kanan si bapak, dia bener2 ga nyadar kali ya dia lagi bahaya. Dan sialnya, bagian kiri motor gw menyenggol panggulan sang bapak. Kejadian begitu cepat, dan kontan stang motor lari ke arah kiri dan langsung kehilangan keseimbangan. Motor pun jatuh. Begitu juga dengan gw dan ndul. Gw tersungkur ke depan. Gw bisa liat detail2 aspal jalan dago dari balik shield helm full face gw.

Setelah gw jatuh dan mungkin gw terseret sedikit [dibuktikan dengan lecet karena luka seret di sikut kanan gw] gw langsung menanyakan ndul apakah dia nggak apa apa. Dia bilang dia ga apa apa. Gw langsung mencoba berdiri untuk meminggirkan motor, namun gw ga bisa berdiri dengan kaki kanan gw. Gw menyeret badan gw untuk minggir ke pinggir jalan. Sedangkan ndul dan sang bapak itu terlihat dapat berjalan ke pinggir jalan. Anak-anak yang berada di motor-yang-satu-lagi itu membantu meminggirkan motor gw.

Gw pun duduk selonjoran, tak mempercayai apa yang terjadi. Gw coba menggerakkan lutut kanan. Bisa, namun terasa sakit. Gw pun langsung minta tolong ke ndul buat memanggil teman2 yang lain yang berada di belakang gw. Karena waktu itu kita bubarnya dari dago tea house bareng. Ndul dan sang bapak terlihat shocked karena kejadian ini. Begitupun dengan gw.

Lalu gw ngobrol2 bentar sama bapaknya. Ternyata dia memanggul peuyeum. Gw tanya apa dia ngerasa sakit ato gimana. Dia ngerasa senang dan gembira! Hehe.. ga lah, dia bilang dia-nya sih nggak apa apa. Tapi peuyeumnya ada yang ancur gara2 kesenggol motor gw. Hehe.. Ya udah kita speak2 bentar menunggu bantuan.

Mobil jazz biru muda yang gw kenal pun mendekat. Lalu terlihat pula timor silver, kuda merah dan mobil2 lain di belakangnya. Singkat kata, gw menitipkan motor dan helm gw ke Puja untuk diantarkan pulang ke kosan. Lalu gw pun minta diantarkan ke UGD borromeus. Karena lutut gw terasa yang cukup terpukul atas kejadian ini. Hehehe..

Ume dan Fany pun mengantarkan gw ke UGD borromeus. Kita hampir mampir di dago simpang dulu beli tempe mendoan. Hahaha.. Tapi waktu itu lutut gw terasa nyut2an, ya gw minta langsung aja dulu ke UGD nya. Hehehe.. Sampai di UGD, gw yang ga bisa jalan awalnya ditawarkan kursi roda oleh satpam UGD situ. Namun lutut gw jg ga bisa ditekuk, walhasil gw dapet kasur, gw pun tidur di kasur itu dan dibawa ke dalam UGD. Ini adalah kali kedua gw masuk UGD Borromeus. Taun 2006 gw pernah masuk UGD juga karena manuver bodoh gw dengan suksesnya kesandung rantai di labtek V, yang menghasilkan dagu gw robek. Hehehe.. Untung sekarang rantai itu udah dicopot lagi.

Satu hal yang gw kurang suka sama pelayanan UGD Borromeus. Lamaaaaaa… banget gw nungguin kloter pertama dari orang UGD. Seorang perawat datang, lalu mendata gw dan menanyakan masalah gw. Lalu dia pergi. Lamaaa sekali sampai gw akhirnya bertemu dokter jaga. Gw pikir karena hari minggu dan sepertinya UGD sedang cukup ramai, jadi ya sabar aja nunggunya. Lalu setelah periksa sana sini, lalu sang dokter jaga bilang kalo gw mending difoto dulu. Ok, itu yg gw mau, gw takut ada fraktur, makanya gw pengen cepet2 dicek, takutnya ntar keburu terlambat tindakannya.

Karena pada kesempatan lain, dimana mata gw ke-smash sama raket badminton, untung tindakan di 2 UGD [pertama di UGD klinik di tanjung duren, dan satu lagi di harapan kita], cepat. Kalo nggak, gw bisa mengalami gangguan penglihatan.

Balik lagi ke cerita ini. Setelah lama menunggu orang radiologi mengantarkan gw ke radiologi untuk difoto, akhirnya gw difoto 2 kali. Cepat sekali. Hehe.. Setelah difoto gw pun kembali ke bilik di UGD tadi. Dan menunggu lamaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa banget [malah gw sempet tidur bentar] hingga dokter spesialis, sepertinya dokter bedah, datang mendiagnosa gw. Alhamdulillah ga ada fraktur atau pergeseran tulang. Namun ternyata ada hematros [gini bukan tulisannya?], yaitu pendarahan dalam di daerah sendi lutut. Makanya terlihat bengkak. Walhasil sang dokter itu langsung mengambil tindakan yaitu menyedot darah yang membuat lutut gw menggembung. Dengan suntik, sedikitnya 12 cc darah disedot dari lutut gw.

Setelah itu gw pun dibalut oleh semacam bebat, tapi elastis, berbahan kaos. Di sini gw agak ragu [ntah mengapa, gw selalu ragu kalo ditindak di rumah sakit yang kurang gw percaya]. Setelah dibalut, lalu selesailah pengalaman gw masuk ke UGD borromeus untuk kedua kalinya. Lalu gw keluar UGD buat bayar tindakan. Lumayan juga harganya.

Gw balik ke kosan. Lalu jam 11 ternyata nyokap gw berinisiatif untuk menjemput gw ke Jakarta. Gw pun merasa senang, karena gw bakal sengsara ga bisa ngapa2in di kosan. Hehe.. bayangin aja, jalan kaki sulit, nekuk lutut susah, kamar kosan di lantai 2, dimana kamar kosan gw berantakan, ga ada makanan dan ber-WC jongkok! Mak jang….

Jam 1 pagi nyokap gw nyampe bandung, dan gw langsung cabut ke Jakarta. Di Jakarta gw pergi lagi ke Harapan Kita buat nyari second opinion, dan akhirnya balutan gw diganti sama yang lebih kaku.

Hmmf.. Banyak pelajaran dan ilmu baru yang gw ambil dari kejadian ini. Pertama, hati2 kalo di jalan. Sejago apa pun kita mengendarai kendaraan, ntah motor, mobil, bajaj, buldozer atau getek sekalipun, kita harus selalu waspada terhadap sekitar kita. Lalu yang kedua, gw beruntung punya nyokap yang adalah seorang dokter gigi dan punya koneksi ke dokter2 lain. Gw pun berpikir, kayaknya kalo gw dulu ngambil kedokteran, sepertinya seru juga. Hehe.. Dan yang ketiga, begini toh rasanya jatoh dari motor.. Hehehe…]

Sekarang gw blum bisa ngapa2in, padahal di Bandung kerjaan gw mulai menumpuk. Hoho.. Terima kasih dan minta maaf buat semua teman2 di bandung [maaf ndul atas keterlibatan lo, hehe.. maaf jim karna cw lo terlibat.. makasi buat ume yg udah nganterin gw ke UGD 2 kali, buat fany yang dah nganterin, buat ndul dan jimmy yang ngikut ke ugd, puja yang nganterin motor gw balik, lalu ada iqbal di sana, lalu temennya nayla yang naik CBR item, tiba2 dateng ke TKP, lalu buat jason yang nolongin gw bukain spatu, mesenin nasi goreng dan nebus obat, lalu buat nanda dan temannya yang membopong gw ke kamar, koming dan cwnya yang ketawa2 dari kamar, hehehe… buat dea karna udah sampe studi literatur segala dan thx for the tips, hehe.., buat tante dan om kosan yang nanyain, buat temen2 divkel yang lain, buat syva karna ngewakilin tugas gw di bandung jadi panpel, hehe.., dan buat semuanya deh..]

Dan satu pelajaran yang berarti dan penting yang gw dapet, friends are always there when you need help😀

About Prasetyo Andy W.
Mobile technology, social media, and other awesomeness enthusiast. Tech savvy. Software engineer. In love with photography and travelling.

8 Responses to And this is the story

  1. Glen says:

    haha.. paw2.. yawda lah.. cpet sembuh jah okay.. jangan lama2 ga masuknnya..😛

  2. rani! says:

    ckckckck…smoga cepet sembuh😀

  3. Semoga lekas sembuh ya, maaf karena sedang tidak berada di TKP,. T_T

  4. Ai says:

    ek, turut berduka cita..

    motor lo gmana kabarnya??😄

  5. santus says:

    Wow keren kalau aku beberapa kali masuk UGD cuma gara-gara sakit perut dan Diare😦. Yup saat2 seperti itu emang mendapat perhatian teman sangat menyenangkan

  6. madelohan says:

    Eh bahu..Mana nama gw di temen2 yang menolong lo..hehehe
    Cepet sembuh lo paw. Kamar lu tuh asik tenan dipakai buat “mojok”, hakhakhak. Udah mendingan lo jalan kaki lagi aja paw kayak dulu, resiko kaki lu kenapa2 masih ada sih, kalau bisa sih naek mobil biar kaki lu ga kenapa2, tapi paw, jangan naek mobil, ntar parkiran penuh, mau ditaruh dimana mobil gw ntar, he2.

  7. [PaW] says:

    @ made :
    ok, [add]thx to made juga yg udah mau nuker kamar sama gw[/add]

    tuh kan, kamar gw emang paling enak! hahaha… tapi kamar lo dingin abis ini.. angin tak berhenti berhembus di sini.. Hahaha…

    mending lo cepet2 bawa mobil, lalu gw nebeng, hohoho..

  8. youri says:

    Bos.. gimana lututnya udah sembuh belom…
    kasih tahu cara sembuhnya dong…saya juga kena di lutut kanan karena maen futsal..

    tks

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: