Obsesi: Photojournalist

Bukan, ini bukan salah satu serial iklan merk rokok yang apalah itu merknya gw ga apal dan gw ga perlu tau. Well, kali ini gw mau cerita, gw punya sebuah obsesi yang makin kesini makin menggebu-gebu, hehe.. Entah mengapa makin ke sini gw pengen iseng-iseng jadi photojournalist, ya ato jadi fotografer.

Foto sendiri menurut gw [hasil pengamatan dan ngubek2 di beberapa artikel, forum, dan sebagainya] punya beberapa point, atau bisa dibilang punya beberapa unsur yang membangun sebuah foto. Ada komposisi, tonal warna, pencahayaan, teknik pengambilan, momen, cerita dari foto, olah digital, dan lain2. Nah, biasanya gw dominan menilai foto-foto dari segi momen dan cerita [bisa berarti foto2 gw (masih) mementingkan moment dan cerita ketimbang yang lainnya, ya walaupun gw tetep mau mempelajari unsur2 lainnya, termasuk ngegoreng foto PS :P]. Nah dari sini gw jadi concern sama fotografer olahraga, lalu foto2 di koran, majalah dan media lainnya. Dari sini gw kepikiran, kayaknya seru juga bisa ngerekam moment2 penting dan fotonya pun bercerita. Mau candid [obsesi gw lain adalah candid-in kelakuan polisi :P], ato mau yang bener2 liputan, gw pengen-pengen aja. Eits, ada tapinya, masih kendala di modal seorang tukang foto: kamera. Hehehe..

Kamera yg biasa gw pake lagi rusak, dan blum diperbaiki. Mau ada rencana beli kamera tapi belum terealisasi karna satu dan lain hal. Jadi ya obsesi dan salah satu hobi baru gw blum bisa tersalurkan dengan matang. Hehehe… Jadi kalo ada yg mau ngasih dslr, nikon boleh, canon jadi, gw terima dengan tangan terbuka dan hati yang lapang.. ๐Ÿ˜›

Suka Duka Ngurus FNO

Kali ini gw mau cerita [hati2 curhat colongan is included too.. :P] tentang suka duka ngurus beberapa acara ngumpul, khususnya ngurus Friday Nite Out [selanjutnya disebut FNO]. Ya sperti yg kita ketahui FNO KP-ers Jakarta juga baru 2 kali dalam waktu 3 minggu ini. Pertama tanggal 13 Juni dan kedua 27 Juni. Gw cerita kilas balik dulu yah.. ๐Ÿ˜€

FNO pertama bertempat di foodcourt senayan city. Jumlah yang dateng gw ga terlalu ngitung, tapi kalo g salah kita pake 5 meja food court, dan kisaran gw ada 25-30 orang yang dateng. Awalnya gw bingung buat nginisiasi si FNO ini gara2 gw juga mikirin meeting point yang strategis, enak, asik buat rame2an, dan ga mahal. Dari kriteria ini terpilih lah senayan city dan kemang, buat jadi kandidat tempat FNO. Setelah dipikir-pikir, hari kamis yang notabene H-1 ditetapin bahwa FNO pertama ada di foodcourt senayan city. Dengan pertimbangan senayan city lebih memenuhi kriteria yang gw sebutin sebelumnya. Kita janjian jam 1/2 7 an udah mulai ngumpul, namun ya bukan jakarta yang punya tingkat kemacetan tahap akut, yang membuat orang-orang pada telat nyampe. Gw dan iqbal yang brangkat dari bsd jam 1/2 6 pun baru nyampe venue jam 1/2 8 [well, dari bsd kita ke setiabudi dulu njemput BIers dan fany di sana, baru ke senci]. Acara dirancang cuman buat makan2 doang, sekedar makan malam bersama lalu ngobrol2 sharing pengalamannya. Nah, di sini gw agak kecewa karna kayak gw baru nyampe, taunya udah pada balik anak2nya, hehehe.. Itu juga gara2 gw telat dateng sih.. hehehe… Tapi ga apa2, gw seneng bisa ketemu teman2 yang dateng ke FNO ๐Ÿ˜€

Read more of this post

Kami Tidak Brutal dan Anarkis!

Saya mengambil judul ini dari sini. Dimana pada link tersebut diberitakan bahwa beberapa mahasiswa dari beberapa universitas di Jakarta mengadakan demonstrasi di depan mabes Polda Metro Jaya. Salah seorang mahasiswa menyorakkan, “Mahasiswa tidak brutal dan tidak pernah buat keributan. Jika ada kerusuhan atau bentrokan itu hasil dari provokasi pemerintah!”.

Kita tahu sendiri kemarin terjadi dua buah demonstrasi yang berujung pada kerusuhan. Yang satu di depan Gedung DPR/MPR dan satu lagi di depan Universitas Atma Jaya, Semanggi. Di DPR berujung pada robohnya pagar depan gedung DPR/MPR, lalu pagar jalan tol, dan ditutupnya jalan Gatot Subroto dan jalan tol lingkar dalam dari lalu lalang kendaraan. Di depan Atma Jaya berujung pada “disita” lalu dibakarnya sebuah toyota avanza berplat merah yang sedang terjebak macet di jl. Sudirman.

“Mahasiswa” yang katanya membela rakyat dengan cara berdemonstrasi menuntut ini itu, pada ujungnya berbuat brutal dan anarkis. Merusak aset-aset pihak lain, membuat macet jalan raya, menelantarkan ratusan calon penumpang angkutan umum, melumpuhkan busway, dan meresahkan masyarakat. Nah di sini ada hal yang aneh, yaitu yang katanya membela rakyat, malah jadi meresahkan rakyat.

Jika kita lihat pemberitaan di sini, pihak intelijen menjelaskan bahwa aktor dibalik kerusuhan 24 juni 2008 ini sudah diketahui. Namun aktor tadi masih bebas dan sedang di luar negeri. Ah, saya tidak tahu mana yang benar.

Jika kita runut kembali ke belakang, dengan adanya banyak kasus demonstrasi yang berujung anarkis, apalagi yang membawa nama “mahasiswa”. Secara awam, nama mahasiswa, apalagi nama mahasiswa sebagai pembela rakyat, jelas-jelas menjadi buruk. Demo sana sini, ujung-ujungnya rusuh sana sini. Mau demo ini, demo itu, ujung-ujungnya bentrok.

Ayo lah, mahasiswa adalah penerus bangsa ini ke depannya. Jangan berlagak semacam solidaritas lalu rusuh, solidaritas yang salah itu. Solidaritas yang benar adalah jika kalau ternyata masuk provokator yang memprovokasi ini itu dengan iming-iming ini itu, baru kita lawan. Boleh kita tuntut apa-apa yang memang pantas kita tuntut, tapi janganlah anarkis! Mau disebut sebagai generasi barbar?

Kembali ke judul awal, kasihan dong teman-teman kita yang protes atas hal yang ternyata bisa jadi pada nyatanya mahasiswa yang katanya intelek malah barbar?

Kita semua di sini butuh solusi. Hidup di jaman sekarang makin susah. Memang kita akui hidup makin susah. Jangan kita buat tambah susah lagi lah. Harga minyak memang naik. Semua orang di dunia tau itu. Apa tidak ada cara lagi agar “mahasiswa” dapat perhatian selain merusuh? Ayo kita mulai cari solusi konkrit, dengan cara yang intelek juga. Kalau demo, ya silakan demo, tapi ya jangan ganggu masyarakat lain dalam beraktivitas. Lebih bagus lagi mahasiswa turun ke riset dalam mencari solusi yang lebih konkrit dan bisa jadi berguna bagi bangsa ini. Ya sesuai bidangnya lah, bisa jadi teman-teman yang fokus pada ilmu kebumian bisa menghasilkan sumber energi baru yang berasal dari bumi kita. Teman-teman dari informatika juga dapat memberikan kontribusi dalam bentuk software penunjang, atau semacam surveyor, aplikasi untuk forecasting sesuatu, atau lainnya. Semua bidang keilmuan dapat membantu mencari solusi konkrit untuk menjawab tantangan ini.

Sudah lah, tulisan ini hanya sebuah tulisan yang hanya mengutarakan pendapat saya saja. Harapan saya agar kita mahasiswa, penerus bangsa Indonesia, calon pemimpin bangsa ini, dapat berkontribusi dalam kehidupan ini dan menjadi pencari solusi, bukan hanya bisa jadi tukang protes dan menggerutu.

Jayalah Indonesiaku.

Big Sale?

Big Sale?

Yah, beginilah kalo ada big sale di mall. Masuknya ngantri, keluarnya rame. Harganya? Ya harga sensasi sale aja ๐Ÿ˜›

Monday Blues

Yep, sepertinya hari ini gw [sepertinya shena dan iqbal juga, serta beberapa teman lain, ngaku lo,, ayo ngaku..] terkena “Monday Blues”. Monday blues, adalah sebuah perasaan, bisa dibilang mood, dimana [menurut gw] bawaannya itu ga semangat kerja, alias masih mau libur. Hal ini disebabkan bisa jadi karena weekendnya kita melakukan hal yang melelahkan [baca: berliburnya berlebihan], atau malah merasa belum puas berlibur, dalam artian, mau nambah libur.

Awalnya gw masih semangat nih. Bangun pagi sampe berangkat masih normal, walaupun masih agak ngantuk gara2 tidur kemaleman. Sampe kantor pun seperti biasa gw datang paling pagi, sebelum satpam datang. Walaupun gw udah pelan2 jalannya di tol [pelan = 100 – 120 km/jam], gw tetep dateng paling pertama. Ngetok pintu besi pun ga ada yang bukain, padahal itu udah jam 8.02. Lalu akhirnya setelah membuang waktu di lobby, gw masuk kantor lagi jam 8.11, kali ini untungnya ada orang yang punya pass buat masuk pake fingerprint scan nya.

Nyampe ruangan, as always gw orang pertama di ruangan. Anehnya, sampe jam 1/2 9 teng gw masih sendiri! Gila, makin malas lah gw mulai kerja. Kerjaan gw malah ym, gtalk dan ngenet. Baru datanglah shena jam 1/2 9 lewat dikit. Lalu tak dinyana, si iqbal nelpon jam 1/2 9 lewat 10, dia malah baru berangkat dari rumah! Gila. Mati aja tu orang kalo mau tetep ke kantor, bukan gara2 takut diomelin gara2 telat, tapi ga nahan itu macetnya taman mini dan dia harus lewat simpul2 macet, bahkan di tol JORR. Hahahaha.. Mampus kow..

Tapi ternyata si iqbal cabut untuk hari ini. Huh… Enaknya,, gw yang udah males2an dari awal tambah menggebu-gebu malasnya. Hehe.. Tapi gw tetep mau ngerjain kerjaan gw yang masih kesisa dari jumat. Lalu datanglah beberapa “tawaran” dari kp-ers B* untuk nonton sebuah film, si iqbal yang ngajak. Hweee…. Makin menjadi-jadi lah males gw hari itu. Gw pengen banget nonton film itu. Ya udah gw bilang, “Yah, nontonnya besok aja, biar gw arrange prosedur cabut gw ama iqbal :P”. Gw butek hari ini, nontonnya baru besok. Agak aneh memang, tapi kan ga mungkin juga gw cabut tengah hari buat nonton. Tapi cabut stengah hari? Such a great idea..

Cabut. Itu yang terngiang-ngiang di kepala gw. Gw sangat butek di kantor dan sangat butuh hiburan. Kerjaan kantor yang ada membuat pala gw pusing [dalam artian sebenernya, sakit kepala]. Akal bulus pun mulai keluar: menyusun rencana besar.

Akhirnya gw dan beberapa teman [ada orang B* juga], untuk menyusun skenario cabut gw. Hahahaha.. kalo dipikir-pikir cabut kok niat abis yak.. Hehehe… Lalu sekejap skenario sudah ada, lalu prosedur eksekusi cabut juga udah ada, gw balikin mobil ke nyokap [daripada gw harus jemput nyokap gw jam 7, dimana gw tau nonton bakalan sore2], lalu skenario penjemputan gw paska gw mengembalikan mobil ke nyokap, lalu skenario penjemputan orang-orang B* dan mbak2 SPBU :P, sampai skenario kembali ke rumah.. Hehehe…

Gw pun jadi semangat lagi, gw tetep ngerjain kerjaan gw, yang akhirnya kerjaan jumat gw udah hampir selesai jam 12. Dan saudara-saudara.. Gw cabut dari kantor dengan ijin dari mr. PM. [bukan cabut nyelonong boy loh.. hehe]. Wuih,, ternyata aturan masalah kehadiran di kantor gw bebas juga.

Jangan ditiru yah… Sekali-kali bandel boleh kan.. ๐Ÿ˜›
Besok kerja yang bener deh,, weekend udah ada beberapa rencana acara, jadi udah ada smangat buat minggu ini,, hakhak..

Kungfu Panda

Kungfu Panda

Film ini yang gw tunggu-tunggu. Hehehehe… Film ini bener-bener menghibur! Kocak, konyol, lucu dan segala hal yang bisa tertawa berkumpul jadi satu di film ini. Mata penonton pun dimanjakan sama efek animasi yang sangat bagus. Halus, tajam, dan mendekati riil [itu mienya gw kira mie beneran lho,, hehe].

Walaupun menurut gw ceritanya ga terlalu wah, tapi karena tingkah laku karakter2 di film itu yang kocak, jadilah film ini sukses membuat punggung gw sakit gara2 kebanyakan ketawa.. Hehehe..

Hmm.. Entah mengapa gw lagi agak males nulis panjang2, jadi gw nulis pendek2 aja kali ini. Hehe..

PSSI? Sejak Kapan?

Gw tadi siang baca buku yang gw lupa judul lengkapnya, tapi intinya buku itu berisikan tentang football, yang kita kenal dengan nama sepak bola. Buku ini cukup besar dan tebal, menceritakan sejarah sepakbola secara lengkap dengan foto dan gambar-gambar. Lalu diceritakan juga piala dunia [sejarah dan semua rekaman statistik pertandingan dari world cup 1930 sampai 2002]. Selain itu buku ini berisikan semua daftar organisasi sepakbola tiap negara di dunia lengkap dengan bendera, logo organisasi, tahun terbentuk, hingga warna jerseynya.

Penasaran, gw buka keterangan tentang organisasi sepakbola indonesia. Dan ternyata…

PSSI? Sejak Kapan?

Read more of this post

Euro 2008 dan Antena TV

Apa hubungan kedua hal di atas? Mereka sangat berhubungan satu sama lain. Kalo mau nonton euro 2008, tentunya harusnya punya tv dan antenanya. Berlaku juga kebalikannya, kalo punya tv DAN antenanya, maka bisa nonton euro 2008.

Loh, lalu permasalahannya dimana?
Nah, tunggu dulu. Gw sangat pengen nonton euro 2008 [di tv yah, bukan nonton langsung di swiss ato ร–sterreich], tapi apa daya,, walaupun di rumah ada tv. Tapi ndak ada antenanya.. T_T

Berhubung di rumah gw pake first media dan karena yang punya hak ekslusif siarnya itu let’s say MNC grup [rcti, tpi, global, dan indovision], jadinya para gibol [gila bola] yang pake tv berlangganan lainnya pasti bakal mendapati rcti, tpi, dan global tv nya “diacak” [kalo di first media sih channel itu diganti sama eurosport news].

Jadinya dari awal sampe skarang gw blum pernah nonton euro 2008, walaupun sempet liat kayak berita dan gol-golnya di beberapa channel [channel lokal, espn, star sports, eurosport news, dwtv, tve dll].. T_T

Solusinya? Gampang saja. Ya beli antena lah.. Hari ini gw bertekad buat mencari antena biar bisa mulai nonton euro 2008 di sela-sela KP yang menyita waktu. Hehehe..

First Day KP

Akhirnya hari yang ditunggu datang juga. Hehehe…

Hari pertama adalah hari yang penting, tapi ntah mengapa hari pertama berubah jadi hari yang konyol.

Cerita panjang lebar udah gw tulis panjang [tapi ga lebar] di TKP: Tjerita Kerdja Praktik ๐Ÿ˜€

Hidup Ini Keras Bung!

Meresahkan. Gw menilai kehidupan di jaman seperti ini makin lama makin meresahkan. Harga kebutuhan sehari-hari makin tak terjangkau, sehingga taraf kehidupan manusia juga makin rendah. Karena perekonomian makin terjepit, maka timbullah ‘ide-ide’ kreatif untuk menyiasati kondisi ini. Efeknya banyak sekali dan dimana-mana. Kriminalitas makin tinggi dan beragam, banyak orang yang mulai memraktekkan perekonomian curang, dan menghalalkan segala cara agar dapat ‘keuntungan’ semu.

Read more of this post