Project Closing Day

28 Juli 2008.

Seperti yang telah dijadwalkan pada project besar dan juga dijadwalkan di project plan kita bertiga, 28 Juli 2008 itu adalah project closing. Hoho.. Kerjaan gw juga udah cukup beres, icon yang membuat gw pulang telat hari jumat sebelumnya udah selesai dikerjain, lalu si iqbal juga udah beres, tinggal si shena masih berkutat dengan splitternya. Pagi-pagi itu suasana kantor udah sepi, mana internet lagi mati, kerjaan pun udah beres, jadi bingung mau ngapain. Akhirnya ya ngutak ngatik kerjaan aja lagi, bebersih sampah2 kode.

Siangnya tense kerja nampak mulai meninggi. Setelah early lunch gara2 internet mati, dan ga terlalu ngefek juga karna balik makannya juga seperti makan siang biasa. Hehe.. Kerjaan gw udah bisa dibilang beres, shena ternyata kerjaannya juga udah beres, tinggal iqbal ngebuat jar dari applet yang kita buat, biar bisa disuntik ke sistem gedenya.

Lalu ternyata ada masalah, icon yang dibuat ga bisa masuk ke package jar nya, walhasil dicari dulu cara nanganinnya. Udah jam 2 pas bermasalah, padahal harusnya jam 3 udah bisa dibungkus semua aplikasinya biar bisa dideliver. Hehe.. Mulai stress.

Untungnya internet udah idup, jadi bisa nanyain mbah google. Dan ternyata bisa diakalin pake ClassLoader. Selesailah. Dan akhirnya GUI Workflow Definition siap digunakan untuk membantu menyelesaikan permasalahan anda 🙂

Duh, skrinsut lainnya nanti deh nyusul, hehehe..

Sekarang saatnya beresin laporan.. huhu 😐

Advertisements

Makan Sehat dan Banyak ala SGU Lounge

Kali ini gw mau cerita tentang menu makan sehat dan yang pasti banyak, a la SGU Lounge. Udah lewat 1 bulan kami ber-KP di balicamp, yang terletak di gedung German Center. German Center ini kalo kita gw coba gambarkan berada di tengah-tengah lahan kosong. Di sekitar gedung ini masi di bangun beberapa gedung lain, sebelahnya baru jadi Eka Hospital, trus di deketnya lagi baru mau dibuat ruko2. Praktis ga ada gedung kantor selain German center di sekitaran situ. Efeknya apa? Salah satu efeknya itu dikitnya pilihan tempat makan “orang-orang ngantor” di sana.

Read more of this post

Mbedol Desa ke BSD

Setelah sebulan mengarungi per-KP-an, akhirnya kali ini saya mau cerita blak-blakan bagaimana saya mbedol desa ke BSD city dari pusat kota yang biasa disebut Blok M. Dibandingkan iqbal dan shena yang pulang pergi naik mubil dan tinggal melewati JORR langsung ke rumah masing, saya dengan penuh perjuangan harus pulang pergi dengan trans BSD dari halte ratu plaza.

Read more of this post